International newsLifestyleWorld

Setelah seorang wanita ke-3 bersaksi Trump melakukan pelecehan seksual terhadapnya,

pengacaranya mengumumkan bahwa mereka tidak akan memanggil saksi

Mantan reporter majalah People Natasha Stoynoff bersaksi di pengadilan baterai sipil dan pencemaran nama baik yang diajukan oleh penulis E. Jean Carroll terhadap mantan presiden Donald .

(Sketsa ruang sidang oleh Jane Rosenberg / Reuters)

Selama kesaksian hari Rabu di pengadilan sipil mantan Presiden Donald Trump, penulis dan jurnalis Natasha Stoynoff menjadi wanita ketiga yang bersaksi di bawah sumpah bahwa Trump melakukan pelecehan seksual terhadapnya bertahun-tahun sebelumnya.

Dipanggil sebagai saksi oleh pengacara yang mewakili penulis E. Jean Carroll, yang menuntut Trump, Stoynoff mengambil posisi saksi di Gedung Pengadilan AS Daniel Patrick Moynihan di Manhattan.

Dia mengatakan kepada juri tentang sebuah insiden pada tahun 2005 di mana, katanya, Trump dengan paksa menciumnya ketika dia mewawancarainya di perkebunan Mar-a-Lago untuk sebuah artikel untuk majalah People.

 

Stoynoff bersaksi bahwa dia telah mewawancarai Trump beberapa kali melalui telepon dan secara langsung selama untuk majalah tersebut, dan bahwa dia tidak pernah membuat kemajuan fisik. Itu berubah, katanya kepada juri.

selama perjalanannya ke Mar-a-Lago pada Desember 2005, ketika Stoynoff ditugaskan untuk melakukan sebuah artikel pada ulang tahun pernikahan pertama Trump dengan istrinya, Melania, yang saat itu hamil dengan putra pasangan itu, Barron.

Sambil menahan air mata, Stoynoff mengatakan kepada juri bahwa dia menghabiskan hari itu di Mar-a-Lago, melakukan wawancara dengan Trump dan Melania ketika mereka berdua difoto di luar di tepi kolam renang.

Saat istirahat, katanya, Melania naik ke atas untuk berganti pakaian dan Trump memintanya untuk masuk ke dalam karena dia ingin menunjukkan padanya “ruangan yang sangat bagus.”

Dia menceritakan bagaimana dia membawanya ke kamar dan mendengarnya menutup pintu di belakang mereka.

Pada saat dia berbalik, katanya, Trump mendorongnya ke dinding dan menciumnya. Dia mengatakan kepada juri bahwa dia mendorongnya pergi tetapi dia datang ke arahnya lagi.

 

Hasilkan uang

 

Pengacara Carroll, Michael Ferrara, bertanya apakah dia berteriak atau mengatakan sesuatu selama serangan itu.

“Saya tidak mengatakan kata-kata. Saya tidak bisa. Saya mencoba. Tidak ada kata-kata yang keluar.

Baca Juga : Kecelakaan kereta Api Menewaskan 43 Orang di Yunani

Saya mencoba,” jawabnya.

Seluruh pertemuan itu hanya berlangsung beberapa menit, Stoynoff bersaksi, dan terputus ketika seorang kepala pelayan masuk ke ruangan untuk memberi tahu mereka bahwa Melania siap untuk wawancara bersama mereka.

Stoynoff mengatakan mereka kembali ke halaman belakang dan Trump berkata kepadanya, “Anda tahu kita akan berselingkuh, bukan?” sebelum Melania bergabung dengan mereka dan dia mulai menyayanginya.

“Saya sangat terkejut, bingung. Saya tidak bisa berbicara,” kata Stoynoff kepada juri, menambahkan bahwa dia pergi ke “autopilot” untuk menyelesaikan wawancara.

 

“Itu tidak mudah,” katanya. “Saya harus menyelesaikan pekerjaan saya.”

Setelah itu, Stoynoff mengatakan dia memberi tahu seorang teman dekat dan mantan profesor jurnalisme tentang pertemuannya dengan Trump.

Dia juga memberi tahu atasan langsungnya di tempat kerja, yang juga seorang teman dekat, tetapi dia tidak memberi tahu orang lain yang lebih tinggi di majalah itu karena takut mereka akan membunuh ceritanya dan Trump akan membalas, dia bersaksi.

“Saya malu dan terhina tentang apa yang terjadi,” kata Stoynoff.

Stoynoff, yang berasal dari Kanada, mengatakan dia “sama sekali” tidak aktif secara politik dan hanya memberikan suara dalam 3 pemilihan presiden AS sejak menjadi warga negara Amerika di usia 30-an. Keputusannya untuk berbicara secara terbuka tentang serangan itu muncul setelah masuknya Trump ke dalam pemilihan presiden 2016.

 

“Saya ingin memperingatkan rakyat Amerika,” dia bersaksi.

 

Sama seperti Jessica Leeds, saksi kedua yang dipanggil oleh pengacara Carroll, bersaksi sehari sebelumnya tentang dugaan kekerasan seksual oleh Trump, rilis rekaman “Access Hollywood” yang menangkap Trump membual tentang pelecehan seksual terhadap wanita lain juga memberikan motivasi bagi Stoynoff untuk maju.

Sambil menangis, Stoynoff bersaksi bahwa ketika dia melihat rekaman itu, dia berpikir, “Oh, dia melakukan ini pada banyak wanita … Bukan hanya saya. Itu bukan sesuatu yang saya lakukan.”

 

Trump terdengar mengatakan pada rekaman yang diputar kepada juri

Pengacara Carroll berusaha menunjukkan kepada juri bahwa Trump terlibat dalam pola perilaku yang mirip dengan serangan seksual yang mereka katakan klien mereka derita pada pertengahan 1990-an, ketika Carroll mengatakan Trump memperkosanya di ruang ganti di department store Bergdorf Goodman di Manhattan setelah pertemuan kebetulan.

Trump dengan tegas membantah klaim yang dibuat oleh Carroll, Leeds dan Stoynoff, tetapi pengacara Carroll juga memperkenalkan rekaman “Access Hollywood” yang terkenal kepada juri selama kesaksian Stoynoff.

“Saya secara otomatis tertarik pada wanita cantik – saya baru saja mulai mencium mereka, itu seperti magnet. Cium saja. Saya bahkan tidak menunggu. Dan ketika Anda seorang bintang, mereka membiarkan Anda melakukannya.

Anda bisa melakukan apa saja,” Trump terdengar mengatakan pada rekaman yang diputar kepada juri, “Ambil mereka dengan vagina.”

 

Pada akhir kesaksian Stoynoff, juri mendengar lebih banyak dari dia, meskipun tidak secara langsung. Pengacara Carroll menyajikan kutipan rekaman video dari deposisi Oktober yang diberikan oleh mantan presiden.

Dalam klip itu, Trump terlihat duduk membungkuk di atas meja, lengannya disilangkan, berbicara dengan nada rendah dan sesekali bergumam.

Pengacara Carroll Roberta Kaplan dapat didengar di luar layar mempertanyakan Trump tentang hubungannya di luar pernikahannya dengan istri pertamanya Ivana, termasuk perselingkuhannya dengan Marla Maples, yang Trump bantah bahwa dia telah dipublikasikan di depan umum, meskipun ada liputan media yang luas.

 

Baca Juga : Astronaut Muslim Uni Emirat Arab

Kaplan juga bertanya kepada Trump apakah dia berbelanja di Bergdorf Goodman pada saat dugaan serangan terhadap Carroll.

“Mungkin saja saya ada di sana, tetapi saya tidak tahu bahwa saya pernah berbelanja di sana untuk diri saya sendiri,” jawabnya.

Pada hari Selasa, juri mendengar dari seorang mantan karyawan Bergdorf Goodman yang bersaksi bahwa dia telah melihat Trump di bagian wanita toko pada dua kesempatan.

Sementara pengacara Trmp Joe Tacopina mengatakan kepada Hakim Lewis Kaplan pada hari Rabu bahwa mantan presiden tidak akan muncul di pengadilan untuk membantah klaim yang dibuat terhadapnya dalam kasus ini; deposisi yang direkam video, setidaknya, memberi Trump kesempatan untuk menyangkal mereka.

 

“Itu dibuat-buat.”

 

“Ini adalah cerita yang paling konyol dan menjijikkan,” kata Trump dalam video tersebut.

Tacopina juga menyampaikan kepada hakim bahwa pembela tidak akan memanggil saksi untuk mendukung pernyataan Trump tidak bersalah.

Kaplan kemudian memberi tahu juri: “Saya pikir Anda bisa berharap untuk mendapatkan kasus ini awal minggu depan.”

 

Kabari99-Dubai

last post

Back to top button