TechnologyWorld

Alat Pendidikan yang Tampak Langsung dari Fiksi Ilmiah

Ruang dan Pembelajaran Siap Untuk Masa Depan

Kabari99-Sejak lama, bidang pendidikan berusaha membuat futuristik. Frasa seperti “ruang kelas masa depan”, “pembelajaran siap masa depan”, dan “pembelajaran abad ke-21” telah digunakan, dan dalam banyak kasus digunakan secara berlebihan hingga menjadi tidak berarti.

Editor saya dengan tepat menunjukkan bahwa karena kita hampir dua setengah dekade memasuki tahun 2000-an, memberikan “keterampilan abad ke-21” bukanlah sesuatu yang harus dibanggakan.

 

 

 

 

 

Baca juga:Siapakah William Russel?

Namun selama setahun terakhir,

semua pembicaraan akrab tentang pendidikan futuristik ini tampak kurang seperti hiperbola dan pemasaran dan lebih seperti kenyataan.

Kesenjangan antara fiksi ilmiah dan ruang kelas semakin dekat di depan mata kita dan sesuatu seperti masa depan sebagai anak yang terobsesi dengan fiksi ilmiah di tahun 90-an mulai terwujud,

 

 

 

 

 

dan dalam beberapa kasus telah terwujud, di ruang kelas di seluruh negeri. Kami memiliki tutor robot, pelajaran hologram, dan alat terjemahan instan.

Berikut adalah beberapa teknologi pendidikan yang baru-baru ini yang tidak akan ketinggalan zaman dalam novel fiksi ilmiah bersampul tipis dari tahun 1950-an.

 

 

 

 

 

Baca juga:Dubai Chamber of Digital Economy Welcomes Palestina

ChatGPT dan AI Generatif Lainnya

ChatGPT, dan model bahasa besar lainnya termasuk Bard dari Google, memungkinkan interaksi manusia ke komputer yang memukau yang kali ini tahun lalu akan terasa seperti fiksi ilmiah.

Meskipun dapat dan telah memperdebatkan potensi bahaya dan manfaat ChatGPT untuk pendidikan,

teknologi tersebut memiliki faktor wow yang tak terbantahkan dan sudah mulai digunakan sebagai tutor interaktif di beberapa aplikasi.

 

 

 

 

 

Alat-alat ini juga mengingatkan pada sejumlah robot fiksi ilmiah dari C-3PO Star Wars hingga 2001: HAL 9000 dari Space Odyssey (semoga tidak terlalu mengingatkan pada yang terakhir),

dan seribu robot fiksi ilmiah lainnya. Prediksi kiamat tentang penggunaan dan penyalahgunaan AI juga akrab dari fiksi ilmiah dan umpan bagus untuk diskusi kelas tentang peran AI generatif di masa depan.

 

 

 

 

 

 

Baca juga:Wakil Rektor Jerman tiba di New Delhi untuk kunjungan tiga hari

Hologram

Siapa pun yang menghabiskan banyak waktu di Zoom atau rapat video lainnya mungkin mendapat kesan bahwa itu bukan masa depan yang dijanjikan.

Panggilan video itu mungkin lebih imersif daripada panggilan telepon, tetapi sulit untuk mengatakan bahwa itu membuat seolah-olah

berada di ruangan dengan orang di ujung sana, atau bahwa kita akhirnya tiba di masa depan yang sejuk.

 

 

 

 

 

Itu tidak terjadi dengan generasi baru alat tampilan holografik yang diluncurkan ke universitas dan sekolah K-12.

Perangkat ini memungkinkan dampak “Zoom on steroids” di mana speaker tiga dimensi seukuran aslinya dapat

“dipancarkan” ke ruang kelas dan berinteraksi dengan siswa secara real-time,

kata Koordinator Komunitas Marifer Sagastume Hurtado dan Desainer STEM untuk Pusat Manufaktur Lanjutan dan Desain Inovatif Florida Tech (CAMID). Di CAMID,

 

 

 

 

 

Baca juga:Hari Catur Internasional 2023 Sejarah dan signifikansi

Hurtado dan rekan-rekannya juga merancang pelajaran hologram pada pencetakan 3D yang memiliki keterlibatan dan kesuksesan siswa yang lebih tinggi daripada pelajaran yang lebih tradisional.

Penerjemah AI

Ingat Babelfish di Hitchhiker’s Guide to The Galaxy, yang bisa menerjemahkan bahasa apa pun untuk pengguna?

Teknologi dunia nyata akhirnya mengejar gagasan meskipun jawaban atas pertanyaan pamungkas tentang kehidupan, alam semesta, dan segala sesuatu tetap sulit dipahami.

 

 

 

 

 

perangkat Pocketalk, yang berukuran sebesar ponsel dan menyediakan terjemahan waktu nyata kepada siswa dan orang tua mereka dalam 82 bahasa yang berbeda.

Perangkat ini tidak sempurna, tetapi Pocketalk dan opsi terjemahan modern lainnya,

dapat membantu pendidik terhubung lebih baik dengan semua siswa dan membantu ikatan siswa dengan guru dan teman sebayanya.

“Ini dapat berguna di ruang kelas tetapi juga di taman bermain atau di kafetaria,

 

 

 

 

 

Baca juga:Imran Khan kembali Meminta Maaf

jadi tidak hanya digunakan untuk akademik tetapi juga digunakan untuk ikatan sosial-emosional,”

kata Dr. Creighton Helms, direktur layanan siswa dan program federal di Distrik Sekolah Gervais,

di mana lebih dari 40 persen siswanya adalah pembelajar dwibahasa.

 

 

 

 

 

 

Metaverse Immersive dan Teknologi AR/VR

Kadang-kadang hype di sekitar Metaverse telah melampaui aplikasi praktisnya dan Meta,

perusahaan yang sebelumnya dikenal sebagai Facebook, tampaknya lebih sukses dengan alat media sosial barunya,

Threads, daripada pertaruhan all-in-gamble yang membawa malapetaka di Metaverse.

Tetapi para pendukung Metaverse-in-education percaya bahwa teknologi ini masih ditujukan untuk lebih banyak ruang kelas.

Optimisme juga berlimpah dalam hal memecahkan tantangan seperti keterjangkauan dan penyakit dunia maya,

 

 

 

 

 

perasaan tidak nyaman seperti mabuk perjalanan yang memengaruhi lebih dari 50 persen pengguna VR baru. Headset virtual reality dan augmented Vision Pro yang baru baru ini diumumkan Apple pasti dapat membantu dalam hal ini.

Kabari99-Diwani-Yogyakarta

last post

read more
Close
Back to top button